Penelitian Baru Menunjukkan Miopia Dapat Dicegah

Miopia menjadi lebih umum – beberapa bahkan mungkin mengatakan itu telah menjadi epidemi. Miopia (rabun jauh) telah meningkat di populasi AS sebesar 66% dalam 30 tahun terakhir. Organisasi Kesehatan Dunia telah mengkategorikan miopia dengan katarak, degenerasi makula, penyakit menular dan kekurangan vitamin A sebagai salah satu penyebab utama kebutaan dan gangguan penglihatan di dunia. Miopia dibagi menjadi dua kelompok – rendah dan tinggi. Kelompok rendah hingga -6,00 dioptri dalam koreksi dan kelompok tinggi (atau patologis) lebih besar dari -6,00. Kelompok patologis memiliki insiden yang jauh lebih tinggi dari kondisi yang berpotensi membutakan termasuk degenerasi makula, ablasi retina, glaukoma, kehilangan ketajaman visual dan sensitivitas warna. Prevalensi miopia bervariasi menurut kelompok etnis mencapai setinggi 70-90% di Singapura. Di Jepang diperkirakan lebih dari satu juta orang menderita gangguan penglihatan yang berhubungan dengan miopia tinggi yang tidak dapat dikoreksi secara memadai dengan kacamata atau lensa kontak. Prevalensi miopia patologis di beberapa studi berbasis populasi setinggi 3% dari populasi. Selain efek melumpuhkan visual adalah biaya ekonomi – tidak hanya untuk biaya pengobatan tetapi juga untuk hilangnya pendapatan karena cacat visual. Karena tidak ada perawatan yang diterima secara universal yang mampu membalikkan perubahan struktural miopia patologis (pemanjangan bola mata dan penipisan retina), telah lama menjadi tujuan para ilmuwan penelitian di bidang penglihatan dan dokter mata serta dokter mata untuk memahami faktor-faktor yang menyebabkannya. perubahan yang menghancurkan dalam struktur bola mata dan untuk merancang strategi terapeutik.

Meskipun sebagian besar peneliti setuju bahwa ada komponen genetik untuk perkembangan miopia, ada semakin banyak penelitian yang melibatkan pengalaman visual di awal kehidupan yang memengaruhi pertumbuhan bola mata dan perkembangan miopia selanjutnya.Menurut Orthokeratology Studi dengan hewan (ayam, tikus pohon dan lain-lain) menunjukkan bahwa pengalaman visual awal mempengaruhi pertumbuhan mata dan akhirnya miopia yang mungkin terjadi. Secara khusus, ketidaksesuaian antara fokus penglihatan sentral dan perifer dapat menyebabkan miopia. Kacamata atau lensa kontak tipikal yang memberikan fokus sentral yang tajam akan mengoreksi fokus periferal secara berlebihan. Hal ini menyebabkan miopia meningkat. Beberapa obat memiliki efek biokimia yang akan memperlambat perkembangan miopia, tetapi mereka biasanya memiliki efek samping yang tidak diinginkan. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa lensa kontak bifokal yang dirancang khusus dapat memperlambat atau bahkan menghentikan perkembangan miopia. Studi yang paling menarik menunjukkan bahwa orthokeratology dapat menghentikan dan bahkan membalikkan (selama masa pengobatan) miopia yang telah terjadi, tetapi hanya sampai jumlah tertentu, biasanya -6,00 dioptri.

Apa yang Dapat Kita Lakukan tentang Miopia?

Orthokeratology adalah koreksi penglihatan tanpa operasi. Orthokeratology, juga dikenal sebagai terapi refraktif kornea (CRT), perawatan pembentukan penglihatan (VST), pencetakan kornea atau Ortho-K. Ini adalah pembentukan kembali kornea yang lembut untuk mengoreksi miopia (rabun jauh). Kornea adalah mata yang setara dengan kristal arloji. Ini adalah struktur berbentuk kubah yang jelas yang menutupi iris berwarna. Jaringannya sangat tipis (sekitar 1/50 inci) dan sangat lentur. Karena kornea memisahkan mata dari udara dan karena memiliki kelengkungan yang membelokkan cahaya ke arah belakang mata, ia bertanggung jawab atas 2/3 kekuatan korektif mata dan berkontribusi pada berbagai kondisi seperti rabun jauh (miopia), rabun jauh ( hiperopia), dan astigmatisme. Kita dapat mengkompensasi cacat fokus mata dengan membentuk kembali kornea.

Ini telah dipraktekkan selama lebih dari 40 tahun. Pada tahun-tahun awal, serangkaian lensa dipasang pada mata, masing-masing dengan kecocokan yang semakin rata, dengan tujuan membentuk kembali kelengkungan mata. Teknik dan keberhasilan telah sangat meningkat selama 10 tahun terakhir. Sekarang orthokeratology dilakukan dengan menggunakan lensa kontak yang dirancang khusus yang disebut lensa geometri terbalik yang secara lembut meratakan kornea dengan mendorong lapisan epitel pusat langsung di atas pupil menuju pinggiran kornea. Pergerakan sel-sel kornea ini menyebabkan bagian tengah kornea menjadi lebih tipis dan rata sehingga memfokuskan cahaya lebih dekat ke retina. Orthokeratology memfokuskan kembali gambar pada retina dengan cara yang sama seperti LASIK, tetapi secara reversibel. Orthokeratology disetujui FDA dan pelatihan bersertifikat FDA diperlukan dokter mata untuk menyesuaikan lensa ortho-K semalam. Hanya segelintir lensa ortokeratologi yang telah disetujui untuk ortokeratologi semalam oleh FDA. Lensa disetujui yang umum digunakan adalah Lensa Paragon CRT (Terapi Kornea Refraktif).

Kornea Moulding telah berkembang menjadi metode di mana banyak pasien mencapai kesuksesan dengan lensa pertama. Hasil yang baik biasanya membutuhkan waktu kurang dari seminggu. Proses ini dilakukan saat Anda tidur menggunakan lensa kontak geometri terbalik yang dirancang komputer. Lensa dimasukkan pada waktu tidur dan dilepas di pagi hari. Lensa, juga dikenal sebagai penahan penglihatan, dengan aman dan lembut membentuk kembali kornea dengan mengubah fokus mata. Sebagian besar pasien akan memiliki penglihatan yang baik sepanjang hari. Beberapa pasien mungkin hanya perlu memakai lensa mereka pada dua atau tiga malam dalam seminggu untuk mempertahankan penglihatan yang baik. Ortho-K dapat menghasilkan hasil dalam waktu yang sangat singkat. Lama perawatan untuk mencapai tujuan Anda dapat bervariasi dari pasien ke pasien. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kecepatan pengobatan termasuk tingkat awal miopia Anda, kekakuan kornea Anda, topografi (bentuk) kornea Anda yang tepat, kualitas air mata Anda, dan harapan Anda. Anak-anak adalah kandidat yang sangat baik karena kornea mereka lebih lentur dan karena intervensi apa pun pada usia dini akan bermanfaat bagi mereka selama sisa hidup mereka.

Pasien yang tertarik dengan orthokeratology mulai dengan pemeriksaan mata dan screening orthokeratology gratis. Setelah pemeriksaan mata yang komprehensif, termasuk konsultasi ortokeratologi, topografi kornea dilakukan. Ini adalah peta topografi kornea. Peta topografi setiap orang berbeda, seperti sidik jari kita. Topografi kornea menunjukkan ketidakteraturan pada kornea dan sangat penting untuk merancang lensa kontak yang akan membentuk kornea Anda. Topografi kornea juga memungkinkan kita untuk mendiagnosis penyakit kornea seperti keratoconus. Mikroskop spekular juga dilakukan yang memungkinkan kita untuk melihat bahwa sel-sel endotel kornea sehat dan memenuhi fungsinya menjaga kornea agar tidak tergenang air dan tidak kehilangan transparansinya.

Penelitian juga menunjukkan bahwa jumlah waktu yang dihabiskan anak-anak di luar ruangan di siang hari juga memperlambat perkembangan miopia. Masih banyak yang harus kita pelajari dalam memerangi rabun jauh, tetapi sekarang kita memiliki alat untuk setidaknya membuat dampak yang signifikan dalam mengendalikan miopia.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *